Sunday, December 5, 2010

Selbe (Seli Beureum)

Akhirnya tak sia-sia nyangkul pagi dan bela-belain nguli malam beberapa bulan terakhir ini. Salah satu yang diinginkan bisa didapat, ya ini adalah sepeda lipat. Pacar baru lagi namanya SelBe (Seli Beureum), semoga tetep setia menemani setiap dibutuhkan.


@Stasiun Kalibata
Hari minggu tanggal 5 Desember 2010, ini adalah pertama kalinya nekat gowes paling jauh naik sepeda. Sebelumnya pernah pake seli sang pacar dari rumah di kramat jati ke ampera kemang tapi kali ini ke thamrin sudirman. Awalnya memang mikir beberapa kali untuk nekat jalan pagi ini, karena satu hal yang membuat untuk lebih cari kegiatan daripada mikir macem-macem jadi sangat mendadak. Dari rumah gowes jam 6.04 menuju stasiun kalibata, sempet berhenti di pinggir jalan sebrang pudikes untuk beli minum karena ternyata tenggorokan sangat kering. Sesampai di stasiun kalibata langsung beli 2 karcis ekonomi karena masih pagi jadi masih sepi kereta.
Karena memang gak hafal letak stasiun jadi selama digerbong tanya- tanya sama penumpang lain, ya sempet ngobrol sama bapak-bapak disebelah yang akhirnya ikut bantuin angkat si selbe waktu turun di halte Juanda. Tidak sempet jepret karena terlalu semangat untuk gowes ke CFD dan juga sudah ditunggu kawan. Ternyata lumayan juga loh kayuh pedal dari Juanda ke thamrin sudirman, tapi rasanya pengen terus gowes kalo dah gowes.

Karena memang cuma niat muter sekalli di HI dan ketemu kawan jadi abis itu pulang lagi disamping itu duit pas-pasan. Waktu pulang kembali sok tau cari jalan menuju stasiun gondangdia karena lebih dekat dari HI. Sesampai di stasiun ayodya, penjual karcis bilang ekonomi jam stgh 10an udah penuh jadi susah klo bawa sepeda. Akhirnya beli 2 karcis AC-Ekonomi, pas banget sampai diatas kereta ekonomi tiba ternyata kosong banget, daripada rugi lagi kalo naik ekonomi jadi tunggu Ac-Ekonomi (biar sejuk dalam kereta), lumayanlah sambil lurusin kaki.
Ternyata AC Ekonomi penuh banget, jadi berdiri sambil pegang si Selbe. Sempet diajak ngobrol sama pasangan suami istri, sekilas tanya jawab padahal dalam hati berkata "aduh pak bu, saya newbie". Turun lagi di stasiun kallibata dan kembali gowes ke rumah. Sekitar jam 11an sudah dirumah lagi dengan tenggorokan kering, perut kosong, muka kucel, kaki kayak mau copot, mandi keringat dan langsung tepar dilantai. Banyak hikmah yang bisa diambil dari Gowes Sendirian hari ini:
  • Jangan sok tau apalagi sok berani
  • Jangan dibiasakan nekat dadakan, coba lebih direncanakan
  • Pemanasan sebelum olahraga itu penting
  • Persiapan uang lebih itu harus
  • Ketika percaya dan yakin bisa pasti bisa
  • Gowes itu bikin ketagihan, karena akan minta lagi, lagi dan lagi
  • Melakukan apa yang kita sukai itu hasilnya akan lebih enak
  • selanjutnya isi sendiri..................
Terima kasih SelBe untuk waktumu hari ini menemani kegalauan yang tidak seharusnya digalaukan.....

-na yang mulai keracunan gowes-

No comments:

Post a Comment

Sobat berikanlah sepenggal katamu pada postingan sampah ini ^__^